Kalkulator Hemat Energi

Dibanding menggunakan kartu sakti yang hoax, mungkin cara ini lebih berguna.

***

Beberapa tahun silam, ketika baru berpindah rumah, saya mendapatkan tagihan listrik di rumah saya mengalami kenaikan dibanding saat di rumah lama. Saya mencurigai ada yang salah dengan meter prabayar saya. Saya kemudian mencoba mengetes dengan memasukkan kode ke kWh meter untuk melihat arus sesaat yang mengalir, dan didapatkan cukup comparable dengan beban saat itu.

Karena masih tak percaya, saya melakukan audit energy kecil-kecilan. Saya mulai menghitung semua peralatan listrik di rumah, berapa dayanya dan seberapa lama penggunaannya setiap hari. Mulai dari lampu, kulkas, TV, mesin air, mesin cuci, AC dihitung dan diperkirakan seberapa banyak energi yang digunakan. Hasilnya kemudian saya kalikan dengan tarif listrik per kWh yang seharusnya ditagihkan kepada saya. Hasilnya memang kurang lebih sama antara hitungan saya dengan tagihan bulanan.

Saya mendapati bahwa kulkas yang memang harus 24 jam, tak bisa lagi dihemat, kecuali saya harus membeli kulkas baru dengan teknologi inverter. Khusus untuk mesin air, kami menggunakan tandon, seperti juga rumah tangga pada umumnya di Indonesia. Kami tidak menggunakan sistem automatic. Jadi kami sendiri yang menyalakan, dan mematikan saat tandon penuh. Mesin air tak bisa juga dihemat, karena hanya dinyalakan dua kali sehari.

Yang bisa dihemat adalah lampu yang masih menggunakan jenis CFL, kami ganti dengan lampu LED. Harganya sedikit lebih mahal, tapi tahan lama dan banyak diskon kalo beli banyak. Selanjutnya dispenser saya matikan sama sekali listriknya. Air panas hanya dari kompor gas.

Rice cooker yang awalnya berkapasitas 5 liter, kami ganti dengan kapasitas 2 liter, jadi nasinya hanya untuk sekali atau dua kali makan untuk kami sekeluarga. Setelah memasak tak perlu dinyalakan terus untuk menghangatkan makanan.

Langkah lainnya AC selalu diset pada suhu 27-28 derajat. Buat apa disetting suhu 16 derajat hanya untuk memakai selimut, memangnya kita lagi di Scotland? Kalau ACnya baru enak pada suhu 22 derajat artinya ACnya sudah harus dicuci. Ini juga ditunjang kamar kami yang memang sempit, jadi gak perlu suhu rendah.

Lampu luar rumah jenis halogen tidak digunakan lagi di malam hari, saya ganti dengan LED dengan sensor cahaya, sehingga menyala otomatis saat malam.

Hasilnya cukup signifikan. Total penggunaan listrik saya secara kWh menurun.

Nah dibandingkan dengan menggunakan kartu sakti yang sebenarnya tak masuk akal, maka cara paling masuk akal untuk menghemat energy adalah mengurangi penggunaannya, kurangi jamnya atau kurangi dayanya.

Tentu tidak semua orang memiliki basic ilmu untuk menghitung penggunaan listiknya di rumah. Nah aplikasi kalkulator hemat energy dari Ditjen EBTKEKementerian ESDM bisa cukup membantu. Yang periu diketahui untuk menginput datanya adalah daya peralatan dalam watt dan lama penggunaannya, juga diperlukan data luasan ruangan.

Dari input data itu dapat dihitung berapa sumbangsih tiap peralatan terhadap tagihan bulanan dan di bagian mana yang bisa dihemat. Di akhir bagian akan ada rekomendasi yang bisa diikuti.

Setelah selesai mengitung-hitung, supaya bisa berhemat tentu harus ada action. Mengurangi daya pemakaian atau mengurangi lama pemakaian. Tapi bukan dengam menempel kartu sakti dan berharap tagihan menurun.

 

Kalkulator Hemat Energi

 

Advertisements

Hoax Kartu Sakti Hemat Energi dan Sains Oplosan

Oleh : Ahmad Amiruddin

37070666_10215565314701395_8804931004046245888_o

Setiap muncul fenomena seperti ini, komentar kritis kayak saya biasanya dibalas “kamu sudah bikin apa?” “sudah bagus mereka mau berinovasi, kamu hanya bisa mengkritik”.

Iming-iming hemat energi, dan harga yang murah membuat banyak orang memesan kartu ini. Meski nampak absurd banget, dilihat dari cara pemakaiannya dan klaim hematnya tetap saja banyak yang memesannya. Ada yang bersaksi benar bisa menghemat listrik, tapi banyak yang kecewa.

Simak promosinya pada salah satu website :

“Terjadi pemborosan listrik antar kabel di kotak sekering dan stang meter. Pemborosan listrik yang besar ini dapat dikendalikan dengan menggunakan energi yang diisikan ke dalan kartu. Konsep Kartu Sakti adalah menciptakan gelombang getaran melalui sistem energi yang tersimpan di dalam kartu. Energi ini cukup kuat untuk mempengaruhi peningkatan arus listrik berlebihan yang menjadi penyebab utama pemborosan listrik sekaligus mengubah energi pemborosan menjadi energi yang dapat digunakan.”

Cara menggunakannya gampang sekali, cukup ditempel di meteran listrik. Bahkan diklaim juga bisa menghemat bahan bakar minyak dengan ditempel ditangki motor. Jaminan 5 tahun.

Jika mendengar ini, Michael Faraday dan Nikola Tesla bisa bangkit jadi pocong, kemudian minum baygon.

Segampang itukah energi dihemat? Segampang Bowo Tik Tok mendapat banyak follower? Lebih mudah dari itu kalau versi kartu ini.

Tak usah kita bicara hemat BBM dengan cara ditempel tadi, karena proses pembakaran itu kasat mata, jadi tak mungkinlah barang ditempel di tangki bisa mempengaruhi proses pembakaran yang terjadi diruang bakar mesin. Nonsense dan hoax kelas picisan kalo itu bisa menghemat bahan bakar.

Sekarang kita bicara bagaimana caranya dia bisa dianggap menghemat listrik. Listrik tak kasat mata, jadi kemungkinan masih lebih besar dibanding dengan BBM.

Supaya agak nyambung, buat yang awam saya kasih pengantar sedikit.

Listrik yang kita pakai di rumah adalah bentuk energi sekunder. Sebelum jadi listrik dia adalah energi lain, sebagian besar adalah energi kinetik (energi gerak). Sebelum jadi energi kinetik bisa jadi dia tersimpan dalam energi kimia (batubara dan minyak) atau energi potensial (air) atau memang sudah dalam bentuk kinetik kayak angin. Ada juga jenis energi foton seperti surya.

Intinya adalah energi listrik dirubah dari energi lain. Jadi listrik tidak ujug-ujug muncul begitu saja. Seperti Hukum Kekekalan Energi bilang energi tidak bisa diciptakan dan dimusnahkan, hanya bisa dirubah bentuknya saja.

Listrik yang dari PLN masuk ke dalam rumah kita melalui meteran listrik, setiap kWh yang masuk dihitung oleh dia. Sumber energinya dari pembangkit PLN yang ditransfer melalui kabel.

Nah pada listrik sendiri, energi adalah perkalian antara tegangan (V) , arus (I), faktor daya (cos phi) dan waktu pemakaian (t), satuannya watt hour atau (wh)

E = V*I*cos phi*t

Sementara daya adalah
Tegangan dikali arus dikali faktor daya.
P = V*I*cos phi

Jadi bisa juga E = P*t

***

Kalau kartu ini dianggap bisa menghemat maka dia harus melakukan salah satu diantara kemampuan ini : menurunkan arus yang masuk atau menambahkan arus ke dalam rumah melalui kartunya. Bagaimana caranya dia bisa? Gak tahu, mungkin lewat mantra-mantra.

Listrik bisa timbul dari pergerakan elektromagnetik, pada kartu ini katanya pergerakan ion negatif. Tapi ion negatif ini gak mungkin jalan-jalan sendiri kayak ABG di mall kalau medianya tak ada dan tak ada pemicu eksternal. Contoh dekat adalah sel surya, dia harus dipicu energi foton dari matahari, itupun bahannya harus dari kristal, daya keluarannya relatif kecil dan butuh tempat yang luas baru bisa signifikan.

Nah ini, cuman ditempel saja, ujug-ujug bisa bikin hemat.

Cara pemakaian kartu ini, memang agak menggelikan untuk dipercaya. Kalau anda heran kenapa banyak orang Indonesia jadi follower Mimi Peri, maka kenyataan bahwa orang percaya dengan menempel kartu diatas kwh meter maka listrik bisa dihemat juga sama menyebalkannya.

Apa hubungannya coba, menempelkan kartu dengan arus, tegangan dan faktor daya?

Arus hanya akan timbul kalau ada tegangan (beda potensial) dan rangkaian tertutup. Kita taruh kartunya diatas kwh meter, bagaiamana caranya dia bisa mempengaruhi besaran arus dan tegangan yang diukur kwh meter. Tak ada media penghantarnya dan tak ada beda potensial di kartu itu, mau dapat darimana beda potensialnya sementara kutubnya saja tak tahu dimana.

Mungkin ada teori nanti akan ada gelombang elektromagnetik yang dipancarkan kartu yang dapat mempengaruhi meteran. Bagaimana caranya gelombang itu muncul? dari mana sumbernya? kenapa bisa teratur pancarannya? komponen apa yang dipengaruhi? Pertanyaan-pertanyaan ini bisa jadi satu chanel you tube yang mengalahkan Gen Halilintar kalo bisa dijawab.

Tapi karena tetap harus diuji, di foto terlihat hasil uji PLN, hasilnya sebelum dan sesudah alat ini dipasang, padahal tanpa diujipun secara rumus listrik gak mungkin ada pengaruh benda statis begitu terhadap pengukuran. Hasil pengujian menunjukkan tegangan, arus, energi dan harmonisa sama sebelum dan sesudah kartu ini ditempel. Mungkin kalau nempel koyo di jidat lebih ada pengaruhnya.

Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral melalui Dirjen Direktorat Jenderal Ketenagalistrikan sendiri sudah mengatakan kalo kartu ini ilegal.

Apa yang diiklankannya tak sesuai dengan kenyataan dan akan merugikan konsumen.

Kartu sakti ini asli kartu Hoax dan marketingnya sungguh tahu psikologis pasar. Menawarkan sesuatu yang baru hasil penelitian, ditambah testimoni, jadilah paket pembohongan itu diproduksi, dan lakulah kartu tak berguna itu.

Terus kan ada yang bersaksi benar bisa menghemat. Itu bukan karena kartu ini pastinya, bisa saja waktu itu dia pakai listriknya sedikit, misalnya gak mau nonton TV lagi karena timnya tersingkir di babak awal Piala Dunia.

Sains Oplosan

Setiap muncul fenomena seperti ini, komentar kritis kayak saya biasanya dibalas “kamu sudah bikin apa?” “sudah bagus mereka mau berinovasi, kamu hanya bisa mengkritik”.

Fenomena kartu sakti ini mirip beberapa sains oplosan sebelumnya. Kayak proyek blue energi jaman old, generator bahan bakar air dan alat penghemat listrik.

Intinya “inovasi” ini muncul tidak melalui uji sains yang benar. Semua penemuan baru harus bisa diuji dan dikritisi, kalau tidak dia tidak akan pernah bisa diakui dan potensial merugikan orang awam. Itulah gunanya kita belajar rumus-rumus. Rumus-rumus itu bisa dijadikan acuan karena melalui serangkaian uji secara empirik maupun matematis baru dia bisa berdiri kokoh dan diterima.

Sekarang bukan jamannya Galielo lagi, dimana ilmu pengetahuan dikungkung oleh dogma-dogma. Penemuan, kalau dia memang mengikuti hukum fisika, akan diterima dan akan menjadi primadona.

Kalau dikritik dan disuruh uji lab saja tak mau, bagaimana hitung-hitungannya bisa diakui. Kalau baru ditanya mana hitungannya saja sudah tak bisa menunjukkan, bagaimana kita bisa percaya. Apalagi kalau bentuk “inovasi”nya sudah berlawanan dengan Hukum-hukum listrik dan hukum thermodinamika.

Suatu saat ada yang menawari alat penghemat listrik. Alat ini bukanlah kayak kartu yang dijual, tapi memang bisa dicolokkan di stop kontak rumah, dan diiklankan bisa menghemat listrik. Harganya sekitar 400ribu.

Secara rangkaian listrik kita tahu bahwa itu bukan alamat penghemat listrik, tapi bisa untuk memperbaiki faktor daya di rumah. Sedikit ada pengaruhnya, namun tak signifikan menghemat pembayaran listrik.

Saat bosnya ditanya untuk mempresentasikan isi dalamnya dan hitungannya, dia malah menunjukkan foto alatnya sudah dipakai Jenderal, dan foto-foto pembesar yang memegang alatnya.

Dan foto itulah yang dia gunakan untuk beriklan. Kekuatan public figure yang dicaplok namanya membuat masyarakat awam percaya. Padahal, tak mungkin secara ilmu listrik alat ini bisa menghemat listrik hinggal level 30% seperti yang diiklankannya. Hemat hingga 1% saja saya masih skeptis. Kenapa? alat tersebut tak pernah diuji di laboratorium Universitas atau lembaga yang kredibel, dan berdasarkan pelajaran rangkaian listrik itu untuk memperbaiki faktor daya.

Sains oplosan ini diproduksi untuk kepentingan ekonomi dan ada juga untuk kepentingan pencitraan. Kita senang mendengar kabar baik, tapi daya kritis harus tetap dipelihara.

Seandainya dunia ini adalah Marvel Universe maka bisa jadi kartu itu memang sakti. Kalau itu yang terjadi saya akan minta Doktor Strange menggunakan time stone, agar ada ulangan semifinal Piala Dunia 2018 supaya “football is coming home”. 😀

salam taroada.com

Perbandingan Kompor Gas dan Kompor Listrik Induksi

Gambar 1

Oleh : Ahmad Amiruddin (taroada.com)

Pada Mulanya

Kompor induksi pertama kali diperkenalkan pada tahun 1933 di Wold Fair di Kota Chicago [1]. Konon kabarnya General Motors memperagakannya dengan meletakkan koran antara alat masak dan kompor, dimana koran tidak terbakar dan airnya mendidih.

Kompor induksi ini bukanlah penemuan yang ujug-ujug timbul karena hasil pemikiran satu tim. Tapi penemuan ini memiliki rentang panjang, sama panjangnya dengan penemuan listrik. Tapi kita sebut saja beberapa penemu, untuk mengingatkan bagaimana kompor induksi ini bisa jadi barang berguna kayak sekarang.

Pada tahun 1831, seorang ilmuwan bernama Michael Faraday menemukan bahwa dua buah koil yang terikat pada besi, dimana salah satu koil disambungkan dengan sumber listrik akan menghasilkan arus sesaat pada koil yang satunya, dari sanalah prinsip erlektromagnetik bermula. Hukum Faraday menyatakan bahwa magnet yang bergerak dalam koil akan menimbulkan arus listrik pada koil tersebut. Hukum Faraday menjadi peletak dasar ilmu listrik, yang kemudian berkembang menjadi mesin-mesin listrik hingga sekarang. [2]

Michael faraday juga meneliti mengenai  cahaya, tapi hubungan cahaya dan magnet tak dia temukan hubungannya, sampai seorang anak muda bernama William Thomson mengirimkan surat kepadanya setelah meneliti mengenai garis magnet yang dipublikasi Faraday. Anak muda tersebut kemudian menjadi professor pada Laboratorium yang berdekatan dengan Sungai Kelvin di University Glasgow.

Dari nama sungai itulah, William Thomson diberi gelar Lord Kelvin. Lord Kelvin nantinya lebih banyak meneliti mengenai thermodinamika, dan dialah peletak dasar Hukum Thermodynamika I dan II. Rumus dasar kita gunakan dalam perhitungan kalor dibawah nanti tak lepas dari sumbangsihnya.[3]

Ketika mesin listrik telah ditemukan, saat itu arus listrik masih jenis arus searah. Perusahaan listrik di Amerika dikuasai oleh Thomas Alfa Edison dengan General Electricnya. Tapi listrik arus searah tak praktis dan banyak rugi-ruginya khususnya saat dihantarkan jarak jauh.

Kemudian muncullah seorang jenius bernama Nikola Tesla. Dia menantang kemapanan Edison. Pada tahun 1887, Tesla menemukan arus bolak balik. Arus bolak balik dapat ditransmisikan dengan mudah, dinaikkan dan diturunkan tegangannya dengan transformator. Dari penemuan arus bolak balik inilah, listrik dapat diproduksi dan dihantarkan secara lebih mudah dan lebih efisien. Tapi tidak itu saja, penemuan listrik bolak balik juga menghasilkan banyak peralatan listrik yang menggunakan prinsip adanya frekuensi dari listrik yang dihasilkan.

Prinsip kerja yang ditemukan Faraday, ketika digabungkan dengan penemuan Tesla menghasilkan mesin listrik statis seperti transformator. Berkat penemuan Tesla, tak perlu ada bagian yang bergerak secara kasat mata seperti generator untuk menghasilkan listrik, tapi dengan adanya arus bolak balik otomatis ada arus yang berubah terhadap waktu yang menimbulkan fluks magnetik yang berubah-ubah pula. Induksi elektromagnetik yang berubah-ubah sesuai dengan frekuensi listrik inilah yang menyebabkan trafo bisa menaikkan dan menurunkan tegangan.  Prinsip yang mirip juga digunakan pada kompor induksi.

Kompor induksi di klaim memiliki keuntungan dibanding dengan kompor gas LPG. Bagaimana perbandingan antar kedua jenis kompor berbeda sumber tersebut? Artikel ini akan membandingkan biaya akhir yang dibutuhkan oleh konsumen dengan menggunakan kompor gas dan kompor induksi. Perhitungan yang digunakan adalah berdasarkan data-data yang dapat diakses melalui internet dan tidak dengan percobaan langsung. Selain itu, karena saya engineer elektro, bisa saja ada perhitungan saya terkait dengan kalor yang kurang tepat.

Kompor Listrik

Kompor listrik yang beredar di pasaran terbagi atas dua jenis. Kompor listrik konvensional dan kompor listrik induksi.  Kompor listrik konvensional menggunakan elemen pemanas yang terintegarasi dengan kompornya, elemen ini akan memanas dan berwarna merah ketika telah dihubungkan dengan sumber tegangan listrik. Dibandingkan dengan kompor listrik induksi, efisiensi kompor jenis ini lebih rendah dikarenakan adanya elemen pemanas yang harus dipanaskan dulu sebelum panas dikonduksikan ke peralatan masak. Perbandingan efisiensinya berdasarkan data US DOE adalah 74% untuk kompor listrik konvensional dan 84% untuk kompor listrik induksi.[4]

perbandingan 2

Prinsip kerja Kompor Induksi

Kompor induksi bekerja berdasarkan prinsip induksi elektromagnetik, dibandingkan dengan menggunakan konduksi panas atau elemen pemanas. Kompor induksi memanaskan peralatan masak secara langsung sehingga suhu yang diinginkan dapat dicapai dengan cepat.

Prinsip dasarnya adalah koil digunakan pada bagian bawah kompor, yang kemudian dialiri arus listrik bolak balik. Arus bolak balik akan menimbulkan fluks magnet yang berubah-ubah menurut waktu. Sesuai dengan hukum Faraday, fluks yang berubah-ubah dan memotong penghantar akan menimbulkan arus. Arus tersebut timbul pada peralatan masak yang berbahan metal, karena adanya eddy current yang mengalir pada peralatan tersebut. Arus tersebut “terperangkap” dan menimbulkan efek panas ketika melewati tahanan [5]. Karena hal tersebut, maka peralatan masak untuk kompor induksi haruslah yang memiliki sifat magnetis, sehingga tidak bisa menggunakan yang berbahan kaca ataupun aluminium dan tembaga murni [6]. Cara terbaik untuk mengetesnya adalah dengan menempelkan magnet pada peralatan masak tersebut. Jika magnet dapat menempel, maka dapat digunakan, sedangkan jika magnet tidak menempel maka tidak bisa digunakan.

prinsip kerja

Gambar : Proses Kerja Kompor Induksi Listrik[5]

Gas LPG

Kompor gas LPG menggunakan bahan bakar LPG atau Liquified Petroleum Gas. Di Indonsia LPG yang berada di pasaran dijual oleh Pertamina dengan merk Elpiji. Elpiji mempunya komponen utama gas propane (C3H8) dan gas butane (C4H10). Berdasarkan Keputusan Dirjen Minyak dan Gas nomor 26525K/10/DJMT/2009 tentang Standard an Mutu (spesifikasi) bahan bakar gas jenis Liquified Petroleum Gas (LPG) yang dipasarkan di dalam negeri, LPG berisi campuran propan dan butane minimum 97% dari total berat. Nilai kalor dari elpiji adalah 47.089 kJ/kg.[7]

Prinsip kerja gas elpiji berbeda denga  kompor induksi. Pada kompor gas elpiji, sumber panas berasal dari pembakaran gas yang kemudian dikonduksikan melalui udara dan memanaskan alat masak. Dalam proses ini terdapat energi yang hilang menjadi panas. Prinsip kerja tersebut berbeda dengan kompor induksi dimana panas berasal dari peralatan masaknya langsung, sehingga efisiensi kompor induksi lebih tinggi dibandingkan dengan kompor gas. Namun jika dibandingkan antara bahan bakar gas dengan minyak tanah, efisiensi pembakaran gas lebih tinggi.

Metode Pehitungan[8]

Perhitungan yang digunakan berdasarkan data-data, asumsi dan rumus-rumus sebagai berikut:

  1. Berdasarkan data US DOE, Efisiensi kompor gas LPG adalah 40% dan kompor induksi adalah 84%
  2. Asumsi kedua jenis kompor tersebut akan digunakan memanaskan 10 liter air pada suhu awal 30 derajat celcius, sehingga untuk memanaskan 10 liter air dibutuhkan :
  • Energi = m x c x DT
  • Massa air = 10 liter x 1kg/liter = 10 kg
  • Delta T = 100 – 30 = 70 derajat
  • Energi yang dibutuhkan untuk memasak 10 liter air adalah = 10 x 4,2 kJ/kg x 70 = 2940 kJ.
  1. Harga eceran 1 tabung gas elpiji 12 kg berdasarkan pengalaman kami membeli dan diantar sampai di rumah pada bulan November 2017 adalah : Rp. 158.000,-.Harga ini bisa lebih mahal untuk daerah-daerah di luar jawa.
  2. Harga listrik untuk golongan tarif R1-1300 VA keatas = Rp. 1.467/kWh
  3. Tara kalor LPG = 47.089 kJ/kg.

Hasil Perhitungan

Tabel

Berdasarkan hasil perhitungan diatas, dapat disimpulkan bahwa dengan menggunakan kompor induksi dapat menghemat sampai dengan 44% dibanding dengan menggunakan kompor gas LPG.

hasil akhir

Catatan perhitungan

  • Data perhitungan sangat terkait dengan data efisiensi, karenanya jika ada riset yang menghasilkan perbedaan efisiensi akan sangat berpengaruh terhadap perbedaan perhitungan. Khusus terkait dengan gas, penggunaan efisiensi 40% adalah data yang umum digunakan pada banyak referensi. Sementera untuk data kompor induksi terdapat variasi data efisiensi antara 75-84%. Namun yang dapat disimpulkan adalah kompor induksi lebih efisien dari kompor gas.
  • Gas LPG merupakan sumber energi primer, sedangkan listrik adalah energi sekunder. Gas yang digunakan pada kompor LPG dirubah langsung menjadi energi panas melalui proses pembakaran, sedangkan energi listrik merupakan energi yang dibangkitkan dari perubahan energi primer. Energi primer ini dapat berupa batubara, minyak, gas, angin dan air. Dalam proses perubahan energi primer ini menjadi listrik tentu ada rugi-rugi yang timbul, disamping itu setelah menjadi listrik maka disalurkan melalui jalur transmisi dan distribusi dimana losses yang timbul sekitar 8% dari energi yang dibangkitkan. Perhitungan yang digunakan dalam artikel tidak memperhitungkan hal tersebut, namun tarif tenaga listrik yang digunakan dalam perhitungan ini sudah mencerminkan  hal tersebut.
  • Perhitungan ini juga tidak melihat perbedaan biaya pembangkitan listrik pada daerah-daerah yang masih mengandalkan pembangkit berbahan bakar minyak yang biaya pokok penyediaannya listriknya bisa lebih besar dari tarif listrik.
  • Perhitungan juga belum mempertimbangkan biaya pembelian kompor induksi baru, dan peralatan masak yang baru dikarenakan peralatan masak yang digunakan pada kompor induksi berbeda dengan menggunakan kompor gas.

 

Referensi :

[1] (2017, 10 Desember). The History of Induction Cooking Technology. Available: http://bestinductioncooktopreview.org/the-history-of-induction-cooking-technology/

[2] L. P. Williams, “Michael Faraday,” in Encyclopedia Britannica, ed: Encyclopædia Britannica, inc., 2017.

[3] (2017, 12 December). William Thomson, Lord Kelvin. Available: https://nationalmaglab.org/education/magnet-academy/history-of-electricity-magnetism/pioneers/william-thomson-lord-kelvin

[4] (2017, 12 Desember). Cooking. Available: http://www.t2c.org.uk/cooking/

[5] A. Rasoi. (2017, 12 Desember). How Induction Cooktop Works. Available: http://www.apanirasoi.in/Cooking/how-induction-cooktop-works/

[6] (2017, 12 Desember). Induction-Friendly Cookware Guide. Available: http://www.metrokitchen.com/induction-compatible-cookware

[7] KESDM, “Konversi MITAN ke GAS,” K. ESDM, Ed., ed. Jakarta: Direktorat Jenderal Migas, 2009.

[8] (2017, 12 Desember). Cooktop Comparison: Gas, Electric and Induction. Available: https://www.bijlibachao.com/appliances/cooktop-comparison-gas-electric-and-induction.html

 

* Tulisan ini sengaja saya sebut nama Faraday, Tesla dan Kelvin karena saya mengambil nama mereka untuk nama anak saya :D.